Di Kampung Seni Puluhan Siswa Digembleng Menulis Puisi hingga Naskah Lakon

Desa Nitiprayan di Kecamatan Kasihan, Kabupaten Bantul, Yogyakarta, menjadi tempat berkumpulnya komunitas, sanggar, galeri, sekolah, dan para seniman. Itu sebabnya kawasan dijuluki kampung seni atau seniman—Salah satu aktivitas menarik di kampung seni Nitiprayan selama liburan ini adalah berkumpulnya 80 siswa tingkat SMA dan mahasiswa semester awal di sebuah sanggar bernama Sanggar Anak Alam (SALAM). Sanggar ini berada di balik pepohonan rimbun, di tengah areal persawahan hijau, yang akses masuknya hanya bisa ditempuh menyusuri jalan setapak berdekatan saluran irigasi.

“Selama masa libur sekolah ini, para pelajar itu belajar bersama tentang sastra baik kelas puisi, kelas cerpen, dan kelas naskah lakon,” kata Broto Wijayanto, salah satu pendamping para pelajar itu ditemui Kamis, 30 Juni 2022.

Broto menuturkan, para siswa dari berbagai sekolah di Yogyakarta itu mengikuti workshop Temu Karya Sastra bertajuk Daulat Sastra Jogja yang digelar Dinas Kebudayaan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) sejak pertengahan Juni lalu.

“Setelah belajar sepekan, karya mereka akan ditampilkan bersama pada bulan Juli nanti, dalam bentuk seni pertunjukan yang menggabungkan pembacaan puisi dan cerpen,” kata Broto.

Broto mengungkap, pembelajaran sastra bersama di kampung seni Nitiprayan ini bertujuan mengajak para pelajar berinteraksi langsung dengan alam desa.

“Suasananya beda dengan kota yang cenderung hiruk pikuk, di sini para pelajar diajak bisa berimajinasi, mengamati sekelilingnya dan membebaskan pikirannya untuk berkarya,” kata dia.

Contohnya, pada satu pertemuan, para pelajar itu diajak terjun langsung ke areal persawahan saat para petani tengah menggelar tradisi Wiwitan. Wiwitan merupakan upacara tradisi yang digelar sebagai wujud syukur atas panen padi yang berhasil.

“Pelajar diajak melihat dari dekat proses tradisi dilakukan petani, mendengar rapalan doa yang dipanjatkan, sesaji yang disiapkan, makna syukur yang diungkapkan,” kata dia.

Pengarah kegiatan Temu Karya Sastra itu, Adhi Yohanes Satiyoko mengatakan, selama workshop para peserta didampingi tutor sastrawan dan pegiat pada bidangnya. Mereka antara lain Eko Triono di kelas cerpen, Anes Prasetya di kelas puisi, dan Nunung Deni Puspitasari di kelas naskah lakon.

“Dari Temu Karya Sastra ini mereka dikenalkan sastra penting dalam membangun kehidupan manusia secara mental spiritual tak kalah dengan pembangunan manusia secara fisik,” kata dia.

Peserta yang mengikuti kegiatan secara terjadwal nantinya bakal menghasilkan karya tulis yang diantologikan. Usai mengikuti workshop para peserta mengikuti lomba menulis puisi, cerpen dan naskah lakon drama satu babak.

“Tahap selanjutnya, para peserta mementaskan karya. Pentas lakon, baca cerpen dan baca puisi,” kata dia.

Setelah selesai dari kelas kelas itu, para peserta diarahkan membentuk komunitas-komunitas sastra baru yang makin menghidupkan geliat sastra di Yogyakarta.

Pribadi Wicaksono

Editor

Mila Novita

Kamis, 30 Juni 2022 20:34 WIB

https://travel.tempo.co/read/1607377/di-kampung-seni-yogyakarta-ini-puluhan-siswa-digembleng-menulis-puisi-hingga-naskah-lakon