PENDIDIKAN & PERUBAHAN SOSIAL

Keinginan untuk perubahan di bidang sosial, politik, ekonomi setelah Kemerdekaan. Gerakan untuk kemajuan telah ditetapkan untuk mencapai apa yang kita harapkan. Telah dikemukakan oleh sebagian besar pemikir, bahwa pendidikan banyak berkaitan dengan perubahan sosial dan itu akan mengarah pada perubahan lain. Kita dapat mengetahui bahwa ada hubungan yang kuat antara Pendidikan dan Perubahan Sosial.

Tanpa pendidikan, tidak ada Perubahan Sosial, begitulah implikasinya, dan oleh karena itu pendidikan datang sebelum perubahan sosial. Banyak reformasi yang dimulai di bidang sosial tetapi karena masyarakatnya kekurangan pendidikan, reformasi tersebut tidak efektif dalam praktiknya. Oleh karena itu, pendidikan harus menjembatani kesenjangan tersebut.

Agen paling penting untuk diubah adalah Pendidikan. Hal ini diharapkan dapat mengubah sikap dan nilai di antara orang-orang dan membangun keinginan untuk maju di dalamnya. Pendidikan dapat membantu dalam meningkatkan pengetahuan kontemporer dan dalam penyebaran data tentang fakta-fakta terkini, ide-ide ilmiah akan disebarkan ke masyarakat melalui pendidikan.

Pendidikan telah memungkinkan banyak anak yang lebih miskin untuk terus maju dan memperoleh suatu profesi, diikuti dengan pekerjaan dan kemudian status yang lebih baik daripada ayah mereka dalam hidupnya. Pandangan banyak orang telah berubah juga karena kesempatan untuk pendidikan ini.

Pendidikan sebagai Alat Perubahan Sosial

Pendidikan memberikan pengetahuan, pelatihan dan keterampilan serta menanamkan pemikiran dan sikap baru. Banyak kepercayaan takhayul lama dan nilai-nilai absolut yang menghalangi kemajuan, melalui Pendidikan dapat diubah demi ide-ide yang tercerahkan. Ketertinggalan dan Kemiskinan massa terutama disebabkan oleh buta huruf dan ketidaktahuan. Oleh karena itu, pendidikan bisa menjadi alat untuk menyelamatkan mereka dari penderitaan.

Skema dasar pendidikan dirancang sebagai instrumen perubahan sosial. Dalam tujuan dan metodenya, kami menemukan semua komponen yang diperlukan dari rencana dinamis untuk mengubah masyarakat.

Di masa sekarang, banyak sekolah dan perguruan tinggi, yang didirikan oleh Pemerintah dan badan-badan swasta sering tidak menganggap diri mereka sebagai instrumen perubahan sosial secara sadar, yaitu mereka sering mengabaikan fungsi mereka untuk mempromosikan perubahan sosial secara sadar melalui program dan kegiatan pendidikan mereka. Para guru juga tidak selalu menyadari fungsi mereka untuk mendorong perubahan sosial melalui pengajaran mereka serta teladan pribadi. Anak-anak mengambil alih ide, pendapat dan nilai dari gurunya. Tingkat pencapaian, motivasi, kepekaan, standar pembelajaran dan kinerja yang tinggi, panggilan dan keinginan untuk bekerja untuk persatuan dan kemajuan negara, semua cita-cita ini dapat ditanamkan di kelas oleh para guru.

Setiap sekolah perlu berpegang pada tujuannya, tidak hanya pengetahuan melalui mata pelajaran, tetapi juga kebutuhan masyarakat. Masyarakat dan guru harus berupaya memenuhi kebutuhan tersebut melalui program pendidikan yang digiatkan. Sayangnya sangat sedikit sekolah yang melakukan lebih dari jumlah minimum yang disyaratkan. Karenanya, sekolah hampir tidak bisa disebut sebagai instrumen perubahan dalam kasus seperti itu.

Jika pendidikan merupakan hasil dari perubahan sosial, berarti perubahan sosial telah menghasilkan dorongan untuk pendidikan. Jika pengaruhnya adalah tuntutan besar akan pendidikan, maka hakikat pendidikan harus dihubungkan dengan jenis perubahan sosial yang terjadi. Oleh karena itu, pendidikan dapat memiliki tujuan tertentu. Pendidikan untuk kesadaran, seperti, berdiskusi, memecahkan masalah, debat, pemikiran orisinal harus didorong di dalam kelas sejak usia dini.

Penemuan ilmiah dan teknologi telah membuat hidup lebih nyaman dengan menyediakan kereta api, mobil, pesawat jet, pabrik untuk produksi cepat barang standar, antibiotik untuk melawan penyakit dan banyak fasilitas lainnya. Polusi udara, tanah dan air telah mengakibatkan seluruh planet ini, pertanian, ladang dan hutan telah dihancurkan untuk memberi ruang bagi pabrik dan pabrik. Kebisingan dan asap telah mengubah iklim kota. Semakin besar kemajuan teknologi di suatu negara, semakin besar bahaya bagi kehidupan dan semakin kecil peluang bertahan hidup dari udara beracun, air, tanah, kecelakaan, kebisingan, dan agen perusak lainnya.

Dapat disimpulkan bahwa pendidikan dinamis yang efektif terkadang membawa kata-kata bijak dari benak anak muda yang dapat membuat gurunya bertanya-tanya. Dengan demikian, keterkaitan antara Pendidikan dan Perubahan Sosial dapat dibuktikan.