INDONESIA Pengaruh Wabah COVID-19 Pada Harga Makanan

COVID-19 telah menyebar dengan cepat di masa dua bulan ini. Pada 15 Mar 2020, ada 110.029 kasus yang dikonfirmasi di seluruh dunia dan lebih dari setengahnya (53%) dilaporkan di daratan Cina. Untuk luar Cina, Italia berdiri dengan jumlah kasus terbanyak,diikuti oleh Iran dan Korea Selatan.

Dalam hal perdagangan pangan global, COVID-19 telah berdampak pada banyak negara baik dari sisi permintaan dan penawaran. Sebagai pusat gempa, distribusi makanan Cina dan sistem pemrosesan terganggu karena kekurangan tenaga kerja dan transportasi pembatasan. Mengingat bahwa Cina adalah makanan utama produsen secara global, produksi dan pasokan masalah berantai di Cina berpotensi mempengaruhi sisa dunia.

Di Indonesia, harga bawang putih dan gula naik dari Desember 2019 hingga Februari 2020, sementara komoditas yang tersisa menunjukkan tidak ada perubahan harga yang signifikan. Dibandingkan dengan level Desember 2019, harga rata-rata bawang putih naik + 56,4% dan harga gula sebesar + 5,4% pada bulan Februari 2020. Di tingkat provinsi, kenaikan harga terbesar antara Des 2019 dan Februari 2020 untuk bawang putih terjadi di Bali (+ 89,5%), sedangkan untuk gula terjadi di Jawa Timur (+ 9,3%).

Dari 20 kabupaten teratas mengalami harga terbesar peningkatan untuk kedua komoditas, sebagian besar berada di Indonesia Jawa dan Bali. Penyebab utama dari peningkatan ini telah dilaporkan sebagai keterlambatan impor. Pada harga pertengahan Maret untuk bawang putih sudah mulai berkurang di seluruh negeri, tetapi harga gula masih meningkat.

Meningkat dalam harga cabai merah, cabai mata burung, dan merah bawang juga diamati selama periode ini, tetapi dibandingkan dengan tren jangka panjangnya, perubahan ini adalah kurang signifikan. Analisis ALPS WFP menghasilkan hasil yang sesuai dengan menunjukkan harga bawang putih dan gula pada tingkat krisis pada Februari 2020.

Mengikuti laporan COVID-19 yang dikonfirmasi kasus di Indonesia pada 2 Maret 2020, ada kasus pergerakan harga yang jelas untuk dua komoditas: gula dan cabai merah. Namun, arahnya adalah sebaliknya: harga gula naik sementara harga untuk cabai merah turun bertahap. Yang tersisa komoditas tidak menunjukkan harga yang signifikan perubahan.

Sampel tingkat provinsi menunjukkan hal yang sama kecenderungan. Perbandingan minggu ke minggu menunjukkan hal itu di Bali dan DKI Jakarta, gula mengalami perubahan harga terbesar. Di tingkat lokal, paling banyak peningkatan yang signifikan terjadi pada Ps. Panorama, Kota Bengkulu (+37,3%), Ps. Wonomulyo Kab. Polewali Mandar (+ 33,3%), dan Ps. Peunayong, Kota Banda Aceh (+ 32,1%). Kenaikan harga untuk ramuan abadi diamati terutama untuk merah jahe dan temulawak.

Kesimpulan

Hasil analisis keseluruhan menunjukkan bahwa sampai pertengahan Maret 2020 tidak ada dampak signifikan dari wabah COVID-19 pada harga 10 komoditas pangan strategis. di Indonesia, kecuali bawang putih dan gula yang tercatat pada Februari 2020. Setelah deteksi kasus COVID-19 di Indonesia, hanya harga gula yang diamati meningkat di daerah tertentu. Namun, tautan langsung ke wabah tidak dapat dikonfirmasi karena kurangnya data yang tersedia. Di sisi lain, harga ramuan abadi tampaknya lebih terpengaruh oleh wabah ini, khususnya jahe merah dan temulawak, dibandingkan dengan harga komoditas pangan strategis. Sejauh ini dampaknya wabah ketahanan pangan tampaknya telah terbatas, namun kehati-hatian harus diambil untuk memastikan stok makanan yang cukup tersedia di dalam negeri dalam cara tepat waktu untuk menghindari lonjakan harga komoditas pangan yang saat ini terutama bersumber dari impor. []

Vulnerability Analysis and Mapping (VAM) – Indonesia Country                                                  Office. Contact: wfp.indonesia@wfp.org